Review Film Action Kingsman

Kingsman

Salah satu keluhan yang selalu mengiringi waralaba James Bond selama bertahun-tahun adalah fakta yang tak terhindarkan bahwa meskipun film-film tersebut kelihatannya sarat dengan seks dan kekerasan dalam teori, mereka tidak pernah berhasil menunjukkannya dengan sangat rinci. Jelas, keputusan untuk menyiratkan lebih dari tampilan telah melayani para produsen selama lebih dari setengah abad, tetapi dapatkah Anda bayangkan seperti apa jadinya jika sebuah film Bond memasukkan semua elemen pelembut yang hanya mereka isyaratkan di masa lalu ? Kata awal dari komedi aksi-over-the-top “Kingsman: The Secret Service” tampaknya menyarankan bahwa itu akan memberi penghormatan kepada film-film Bond lama-yang dibuat sebelum seri mengambil giliran ke arah yang relatif serius dengan kedatangan Daniel Craig — sambil memasukkan semua Bagian Baik yang sebagian besar tidak ada di masa lalu. Sayangnya, tampaknya telah mengambil inspirasi dari salah satu upaya Roger Moore yang lebih rendah daripada Connerys klasik dan hasilnya adalah gelisah lucu tapi meningkatkan membosankan dan kadang-kadang mengerikan yang bermain seperti “The Man with the Golden Gun” dengan jumlah konyol menanduk dan memotong anggota badan pada layar, meskipun puting kali ini tidak terlalu berlebihan karena mereka tidak ada.

Berdasarkan pada buku komik dari Mark Millar dan Dave Gibbons, “Kingsman” menempatkan kelompok spionase Inggris rahasia yang diilhami oleh Raja Arthur dan para kesatria (yang namanya sesuai dengan nama kode anggota mereka), yang berbasis di Savile Row yang tampaknya biasa. penjahit toko dan secara teratur menyelamatkan dunia tanpa masuk ke semua omong kosong politik yang telah mempengaruhi upaya organisasi mata-mata pemerintah. Setelah kehilangan Lancelot setelah upaya satu orang untuk menyelamatkan seorang ilmuwan yang diculik (Mark Hamill), kelompok memulai proses merekrut pengganti dan untuk calonnya, agen Harry “Galahad” Hart (Colin Firth) menempatkan Gary “Eggsy” Unwin (Taron Egerton), seorang punk muda yang tampaknya biasa yang tinggal bersama ibunya dan pacarnya yang kejam dan menghabiskan hari-harinya untuk terlibat dalam masalah bodoh. Namun, Eggsy juga putra dari mantan Kingsman yang memberikan hidupnya untuk menyelamatkan Harry dan yang lainnya ketika dia masih kecil.

Tidak mengherankan, Eggsy tampaknya tidak pada tempatnya di antara kandidat-kandidat lain yang jauh lebih canggih — hanya Roxy (Sophie Cookson) yang menunjukkan kebaikan atau rasa hormat kepadanya — dan pemimpin Kingsman Arthur (Michael Caine) berharap dia cepat-cepat hilang. Juga tidak mengherankan, Eggsy berhasil bertahan selama proses pengujian diperpanjang yang dirancang untuk menampi kelompok ke satu di bawah mata Merlin (Mark Strong). Ini ternyata sedikit lebih intens daripada, katakanlah, program pelatihan eksekutif di Harrods — barak mereka dengan cepat terendam ketika mereka tidur pada suatu malam, ada kelompok terjun payung di mana mereka diberitahu bahwa salah satu dari mereka tidak mengemasi parasut hanya setelah mereka melakukan lompatan dan mereka masing-masing diberi anak anjing untuk dipelihara dan dilatih. (Eggsy menyebut pug-nya “JB” dan dalam salah satu lelucon filmnya, kami menyadari betapa banyak super-fiksi fiksi telah membagikan inisial itu selama bertahun-tahun.)

kingsman review

Sementara semua ini terjadi, tentu saja ada rencana jahat dengan implikasi global yang ditetaskan oleh orang gila megalomaniacal. Penjahat super kami adalah Valentine (Samuel L. Jackson), seorang pelopor teknologi yang sangat kaya, yang frustasi pada ketidakmampuannya menyelamatkan planet melalui saluran biasa telah membawanya ke pendekatan yang lebih menyeramkan yang melibatkan kejutan pikiran penduduk dunia melalui mereka. ponsel dan mendorong mereka untuk saling membunuh. Tentu saja tidak semua orang terbunuh dan dia juga merekrut atau menculik selebritas dan pejabat lainnya sehingga mereka dapat membantu membentuk dunia yang lebih baik begitu jembel itu pergi. Jika Anda memerlukan bukti lebih lanjut bahwa Valentine gila, pertimbangkan bahwa ia menyambar Iggy Azalea tetapi jelas tidak melakukan apa-apa untuk Charli XCX meskipun itu adalah paduan suara yang luar biasa pada “Fancy” yang membuat lagu itu menjadi hit.

Kedengarannya menyenangkan secara teori, kurasa, dan ada beberapa momen menghibur dari ketidaksopanan kasar di sana-sini tetapi rasa pusing menjadi sedikit membosankan setelah beberapa saat. Skenario oleh sutradara Matthew Vaughn dan kolaborator lama Jane Goldman adalah jenis seperti spionase yang setara dengan “Scream” —semua karakter telah melihat semua film James Bond dan sering merujuk pada klise mereka. Namun, karena film Bond tidak pernah terkenal karena menganggap diri mereka serius, apa yang kita miliki dalam “Kingsman” adalah film yang membuat lelucon kartun tentang film yang sering kali lelucon kartun.

Hal lain yang saya anggap tidak pantas tentang “Kingsman,” cukup aneh, adalah bahwa itu benar-benar keras. Ini mungkin terdengar seperti kontradiksi dari keinginan saya yang sebelumnya dinyatakan untuk film Bond yang lebih kejam tapi Vaughn — yang kredit sebelumnya termasuk “Kick-Ass,” adaptasi brutal brutal lain dari buku komik Mark Millar – membanjiri layar dengan kaki terbang dan muncrat seluruh darah, dan, sementara semuanya dilakukan dengan sengaja kartun dan nihilistik, itu masih terlalu banyak hal yang tidak terlalu bagus.

Di sisi lain, adegan di mana Valentine menguji senjatanya pada jemaat gereja yang ditata setelah orang-orang Westboro Baptist yang menjijikkan itu benar-benar aneh — gagasan monster-monster yang penuh kebencian saling menghancurkan satu sama lain, ke alunan soundtrack “Burung Bebas,” tidak kurang, kedengarannya lucu tetapi berlangsung begitu lama dan sangat brutal (termasuk tombak, penembakan dan kapak ke tenggorokan) sehingga leluconnya hilang. Sementara itu, jenis kelaminnya anehnya tidak ada selain bagian yang tidak terlalu lucu yang melibatkan seorang putri Swedia yang diculik yang menawarkan bantuan seksual khusus kepada Eggsy dengan imbalan menyelamatkan dunia dan kemudian — Spoiler Alert — memenuhi janjinya.

“Kingsman: The Secret Service” bukan tanpa kompensasinya. Sementara Egerton cukup anonim sebagai calon calon raja-raja, Firth, Caine dan Strong jelas bersenang-senang dengan bagian-bagian mereka dan itu menyenangkan untuk melihat Firth berpakaian agar terlihat seperti Harry Palmer, mata-mata saingan era enam puluhan Inggris yang pernah dimainkan oleh Caine . (Jackson, di sisi lain, tidak sesukses penjahat yang berdesis liar — karena karakternya tidak masuk akal, ia tidak pernah berhasil memperbaiki dirinya.) Seperti yang telah ditunjukkannya dalam upaya-upaya superior seperti “Layer Cake,” “Stardust” dan “X-Men: First Class”, Vaughn adalah pembuat film yang tidak dapat disangkal dan walaupun ini mungkin bukan film yang bagus, itu pasti yang terlihat bagus. Juga, konsep ini menjanjikan, dan, siapa tahu, mungkin ketika mereka berkeliling ke angsuran waralaba berikutnya mereka jelas mengatur, mereka akhirnya akan mencari tahu nada yang tepat dan membuat film yang lebih baik sebagai hasilnya. Tentu saja, saya mengatakan hal yang sama setelah keluar dari “Kick-Ass” dan kita semua tahu bagaimana hasilnya. Film kingsman tersebut juga di sponsori oleh situs https://www.userbola.win/ yang merupakan salah satu situs judi online terkenal di asia.